Privatisasi kasino PAGCor berpotensi kembali terjadi

PAGCor casino privatization potentially back on the cards

Di Filipina dan kepala Departemen Keuangan negara dilaporkan telah meminta Philippine Amusement and Gaming Corporation (PAGCor) yang dikelola negara untuk segera mulai mengungkap peran gandanya sebagai regulator dan operator kasino.

Menurut laporan Senin dari Inside Asian Gaming, banding dari Menteri Keuangan Filipina Benjamin Diokno datang hanya beberapa hari setelah Presiden baru terpilih Ferdinand ‘Bongbong’ Marcos Jr menunjuk teman dekat Alejandro Tengco untuk menjabat sebagai Ketua dan Chief Executive Officer PAGCor terbaru. Sumber tersebut merinci bahwa perombakan ini juga melihat pengacara lokal terkemuka Juanito Sanosa ditunjuk sebagai Presiden dan Chief Operating Officer badan ini dengan Jose Maria Ortega, Gilbert Cesar Remulla dan Francis Democrito Concordia ditunjuk sebagai dewan direksi.

Bantalan biner:

Didirikan pada tahun 1977, PAGCor dilaporkan bertanggung jawab untuk menjalankan sekitar 19.900 slot bersama lebih dari 2.000 meja permainan melalui 17 fasilitas bermerek Casino Filipina dan rantai 30 properti satelit yang tersebar di seluruh Filipina. Namun, organisasi yang bermarkas di Manila juga berfungsi sebagai pengatur permainan negara Asia sambil secara bersamaan mengawasi penerbitan lisensi dan pengelolaan program perjudian yang bertanggung jawab terkait.

Permohonan proposal:

Mengingat tanggung jawab ganda saat ini dan Diokno dilaporkan menyatakan bahwa kepemimpinan baru PAGCor sekarang harus mempublikasikan ‘rencana ke depan’ dan dipaksa untuk segera ‘menyelesaikan peran yang tampaknya bertentangan sebagai operator dan regulator.’ Ekonom top negara itu konon melanjutkan dengan berpendapat pada hari Jumat bahwa penjualan tanah kasino berbasis tanah organisasi dapat membantu Filipina mengumpulkan uang tunai yang berharga setelah pandemi virus corona.

Diokno dikabarkan…

“Kami ingin ekonomi tumbuh dan pulih. Jika ada sumber daya tambahan yang tersedia bagi kami, mungkin melalui pinjaman baru atau mungkin pendapatan tambahan yang berasal dari, katakanlah, privatisasi beberapa perusahaan, kami akan bersedia mendukung anggaran tambahan. Jika kita siap untuk mengimplementasikan proyek dan kita punya uang, maka lebih baik belanjakan sekarang daripada setahun dari sekarang.”

Dekrit sebelumnya:

Inside Asian Gaming melaporkan bahwa mantan Presiden Filipina Rodrigo Duterte memerintahkan PAGCor untuk mulai menjual 47 fasilitas ramah perjudian miliknya pada Agustus 2016 dengan tujuan mendatangkan dana untuk anggaran nasional yang sedang berjuang. Organisasi tersebut konon kemudian mengungkapkan bahwa mereka bermaksud untuk memulai proses ini pada tahun 2018 dan bahkan melangkah lebih jauh dengan memilih 17 tempat yang akan dibuang melalui tahap pertama dari proses tersebut.

Penangguhan selanjutnya:

Namun, Ketua dan Chief Executive Officer PAGCor saat itu, Andrea Domingo, dilaporkan menunda kampanye ini tanpa batas waktu karena pendapatnya bahwa properti tersebut menghasilkan arus kas yang sangat kuat. Perkebunan kasino organisasi konon menghasilkan pendapatan game kotor gabungan sekitar $660 juta pada pra-pandemi 2019 dan baru-baru ini mencatat peningkatan 68% tahun-ke-tahun dalam penerimaan agregat paruh pertama menjadi sekitar $475 juta.

Author: Nathan Young