PAGCor akan memimpin tindakan keras kolektif terhadap kejahatan terkait perjudian online

PAGCor to lead collective crackdown against online gambling-related crime

Kepala baru untuk pengatur permainan Filipina dilaporkan telah mengumumkan bahwa organisasinya akan memimpin kampanye kolaboratif yang akan berusaha untuk menindak kejahatan yang terkait dengan pengoperasian situs web perjudian online.

Menurut laporan dari Inside Asian Gaming, pengungkapan Rabu dari Alejandro Tengco datang setelah Polisi Nasional Filipina pekan lalu menahan 43 warga negara China di Angeles City yang diduga diselundupkan ke negara itu oleh sebuah perusahaan yang memegang Operator Permainan Lepas Pantai Filipina (POGO) lisensi, Lucky South 99 Outsourcing Incorporated. Sumber tersebut merinci bahwa berita ini mendorong Presiden yang baru terpilih di negara itu, Ferdinand ‘Bongbong’ Marcos Jr, untuk meminta tindakan keras baru yang akan dipimpin oleh regulator Philippine Amusement and Gaming Corporation (PAGCor).

Sosok segar:

Seorang mantan wakil walikota untuk kota Malolos di Provinsi Bulacan, Tengco dilaporkan adalah teman lama Presiden Marcos dan bulan lalu menggantikan Andrea Domingo sebagai Ketua dan Chief Executive Officer untuk pengawas PAGCor yang dikelola negara. Regulator baru konon mengungkapkan bahwa Lucky South 99 Outsourcing Incorporated adalah salah satu dari dua perusahaan yang memegang lisensi POGO di Angeles City dengan pihak berwenang kemudian menangkap manajer sumber daya manusia perusahaan ini yang berusia 33 tahun, Chen Yi Bien.

Penentuan definitif:

Tengco dilaporkan juga menyatakan bahwa PAGCor sekarang bekerja sama dengan departemen pemerintah termasuk Kepolisian Nasional Filipina, Departemen Kehakiman dan Biro Investigasi Nasional untuk memerangi ‘kejahatan terkait POGO ilegal’ serta peningkatan jumlah kasus baru-baru ini. penculikan terkait dengan operator game online lokal. Regulator konon melanjutkan untuk membocorkan bahwa gelombang ini termasuk dua pekerja yang bulan lalu diselamatkan dari perusahaan iGaming berlisensi POGO di pusat kota Luzon, Mabalacat.

Dikabarkan membaca pernyataan dari Tengco…

“Informasi yang kami terima adalah bahwa insiden penculikan yang mengkhawatirkan ini berasal dari jajaran operator ilegal. Meskipun ini akan menjadi tantangan bagi semua lembaga yang berpartisipasi, hal baiknya adalah kami menerima informasi tentang di mana operasi ilegal ini berada dan, dengan bantuan semua orang, kami akan dapat segera membidik.”

Reputasi busuk:

Tengco dilaporkan menyatakan bahwa ‘citra negara’ dan Administrasi Marcos sedang ‘dinodai oleh insiden ilegal ini’ dan bahwa sudah ada 15 tuduhan penculikan terkait POGO selama delapan bulan pertama tahun 2022, yang mewakili satu tahun- kenaikan pada tahun sekitar 25%.

Pernyataan dari Tengco dikabarkan berbunyi…

“Jika insiden penculikan dan kegiatan ilegal lainnya berlanjut, jelas bahwa kami tidak hanya akan membatalkan lisensi operator POGO tetapi seluruh industri dapat terpengaruh oleh keputusan apa pun yang akan dikeluarkan dari pemerintah nasional. Jadi mari kita saling membantu menyelesaikan masalah ini secepatnya.”

Author: Nathan Young